Kerusuhan memunculkan sisi terburuk dalam diri manusia, dan sering terjadi sebagai reaksi terhadap keluhan yang dirasakan, atau di luar perbedaan pendapat. Kerusuhan paling mengandalkan pembunuhan, kerusakan properti, penjarahan, pemerkosaan, dan kehancuran yang luas untuk mendapatkan titik mereka di seluruh. Sementara beberapa mungkin berargumen bahwa itu adalah satu-satunya cara untuk mewujudkan perubahan, pada kenyataannya dibutuhkan korban pada masyarakat. Berikut adalah beberapa kerusuhan terburuk sepanjang masa.

10. Kerusuhan Inggris
(Britania Raya)

Menyusul pawai secara damai pada tanggal 6 Agustus 2011, dalam kaitannya dengan respon polisi untuk penembakan fatal Mark Duggan oleh petugas senjata api Metropolitan Police Service pada tanggal 4 Agustus 2011, kerusuhan mulai di Tottenham, London Utara. Pada hari-hari berikutnya, kerusuhan menyebar ke London Borough beberapa distrik dan akhirnya ke beberapa daerah lain di Inggris, dengan gangguan yang paling parah terjadi di luar London di Birmingham, Bristol dan Manchester serta beberapa kota lain di Midlands dan North West of England. Berhubungan menjangkit juga terjadi di banyak kota kecil dan kota. Terjadi penjarahan meluas dan vandalisme naik dan turun negara. Lima orang tewas dan sedikitnya 16 lainnya luka-luka sebagai akibat langsung tindak kekerasan terkait. Sebuah senilai £ 200 juta dari kerusakan properti tersebut terjadi, dan kegiatan ekonomi lokal secara signifikan dikompromikan.

9. Kerusuhan Chicago
(Amerika Serikat)

Sebagai akibat dari pembunuhan Martin Luther King Jr, banyak negara itu dalam kerusuhan sipil. Pada tanggal 5 April 1968, di Chicago, kekerasan memicu di ghetto hitam di sisi Barat, dan secara bertahap diperluas untuk mengkonsumsi hamparan 28-blok Barat Madison Street, dengan paling banyak kerusakan terjadi di Roosevelt Road. Pembakaran, penjarahan dan pembunuhan terjadi, dan Walikota Daley melarang penjualan senjata dan bahan mudah terbakar. Secara keseluruhan, sedikitnya 10.000 polisi dan 5.000 tentara dikirim untuk membubarkan kerusuhan. Pada akhirnya, 11 orang tewas dan lebih dari 125 kebakaran telah menyala.

8. Kerusuhan Detroit 1967
(Amerika Serikat)

Kerusuhan Detroit tahun 1967 dimulai ketika petugas wakil skuad polisi dieksekusi razia pada beberapa jam setelah minum klub atau "blind pig" di lingkungan yang didominasi hitam, yang terletak di Twelfth Street dan Clairmount Avenue. Mereka berharap untuk mengumpulkan beberapa pelanggan, melainkan menemukan 82 orang dalam mengadakan sebuah pesta untuk kembalinya dua veteran Vietnam. Polisi menangkap semua orang, dan ini mengakibatkan kerusuhan meluas. Kerusuhan dimulai di bagian timur laut dan menyebar ke timur selama lima hari. Penjarahan meluas, kebakaran dan pembunuhan terjadi, dan situasi menjadi sangat buruk sehingga Garda Nasional dan the 82nd airborne division dikerahkan untuk meredamkan kekerasan. Ketika selesai, 43 orang meninggal, 1.189 terluka dan lebih dari 7.000 orang ditangkap.

7. Kerusuhan Argentina
(Argentina)

Pada Desember 2001 pemberontakan merupakan periode kerusuhan sipil dan kerusuhan di Argentina. Presiden Fernando de la Rua dipandang sebagai penyebab resesi tiga tahun di negara ini. Kelas menengah akhirnya memutuskan bahwa mereka sudah muak dengan kondisi ekonomi dan kerusuhan pada tanggal 19 dan 20 Desember. 26 orang tewas dalam kerusuhan dan penjarahan luas terjadi.

6. Kerusuhan Los Angeles/LA Riots
(Amerika Serikat)

Pada tanggal 29 April 1992, juri membebaskan dua polisi putih tuduhan yang berasal dari rekaman video pemukulan dari pengendara kendaraan kulit hitam Rodney King. Sebagai hasil dari putusan ini, ribuan warga melakukan kerusuhan selama enam hari. Jumlah massa penjarahan, pembunuhan, pembakaran dan penyerangan terjadi. 53 orang meninggal selama kerusuhan, termasuk 10 ditembak mati oleh tentara dan polisi, dengan sebanyak 2.000 orang terluka. Perkiraan kerugian material bervariasi antara sekitar $ 800 juta dan $ 1 miliar. Sekitar 3.600 api dinyalakan, menghancurkan 1.100 bangunan, dengan panggilan kebakaran datang sekali setiap menit di beberapa titik. Toko milik imigran Korea dan Asia lainnya secara luas ditargetkan, meskipun toko milik bule dan Afrika Amerika yang juga.

5. Brixton
(Inggris)

Kerusuhan yang meletus di Brixton, London, beberapa dari yang terburuk Inggris yang pernah ada. Pada sore hari 10 April 1981, polisi tiba di lokasi yang menikam, mempertanyakan korban, muda hitam. Ketika mereka mencoba untuk mendapatkan dia ke dalam mobil untuk membawanya ke rumah sakit, warga sipil berusaha melerai. Polisi diserang, tapi akhirnya berhasil memadamkan situasi. Karena insiden itu, polisi meningkatkan jumlah mereka berpatroli di jalanan. Pada hari berikutnya, dijuluki "Bloody Saturday", warga marah mulai melempari mobil polisi dengan batu bata, yang mengakibatkan hampir 280 cedera dan 45 polisi melukai pada anggota masyarakat. Selain itu, lebih dari seratus kendaraan dibakar, termasuk 56 kendaraan polisi, dan hampir 150 bangunan rusak, dengan 30 terbakar.

4. Kerusuhan Nairobi
(Kenya)

Pada bulan Desember 2007, kerusuhan politik berubah menjadi kerusuhan mematikan pada apa yang disebut ancaman terbesar terhadap demokrasi di Timur Afrika paling stabil. Warga Nairobi, Kenya, percaya bahwa terpilihnya kembali Mwai Kibaki adalah tipuan, dan beberapa kerusuhan paling kejam dalam sejarah terjadi. Dari Nairobi ke Pantai, ratusan tewas dan gedung-gedung dibakar oleh perusuh parang menghunus. Klub-membawa petugas polisi mencoba untuk memulihkan ketertiban dengan menembakkan gas air mata dan peluru tajam ke dalam kerumunan besar. Massa bergerak di desa-desa, membakar bangunan, memperkosa dan membunuh. Pada 28 Januari, jumlah korban tewas akibat kekerasan itu sekitar 800. Hingga 600.000 orang telah mengungsi. Kerugian terbesar dalam hidup adalah ketika sebuah gereja menyediakan tempat berlindung dari kekerasan untuk 200 orang dibakar oleh perusuh, membakar 35 orang sampai mati.

3. Kerusuhan Gujarat
(India)

Pada Februari 2002, massa Muslim menyerang dan membakar kereta. Akibatnya, 58 peziarah Hindu - kebanyakan perempuan dan anak di kompartemen wanita yang kembali dari Ayodhya - tewas. Serangan itu memicu pembantaian balasan terhadap Muslim, dan kerusuhan bersama dalam skala besar, di mana 790 Muslim dan 254 Hindu tewas, dan 223 orang lainnya dilaporkan hilang. Selain itu, 523 tempat ibadah rusak sedang: 298 dargahs, 205 masjid, 17 kuil dan 3 gereja. Bisnis milik muslim menderita sebagian besar kerusakan. 61.000 Muslim dan 10.000 orang Hindu meninggalkan rumah mereka. Itu adalah sebagian dari kerusuhan terburuk yang pernah dilihat di India.

2. Kerusuhan Balapan Tulsa
(Amerika Serikat)

Pada tahun 1921, Amerika menyaksikan contoh terburuk dari kerusuhan rasial dalam sejarah. Ketika operator lift wanita kulit putih menyatakan bahwa seorang pria kulit hitam telah melakukan pelecehan seksual menyerangnya di lift, kekerasan pecah. Pria itu melarikan diri dari tempat kejadian dan perburuan dimulai bagi penangkapannya. Hal ini dipicu kerusuhan yang merenggut nyawa ratusan orang. Kerusuhan itu menjadi begitu buruk sehingga sisi berlawanan dari kulit hitam dan putih, banyak dari mereka adalah veteran Perang Dunia I, mulai membentuk garis pertempuran dan menggali parit, melancarkan perang darurat terhadap satu sama lain. Secara keseluruhan, 35 blok kota dihancurkan oleh api, meninggalkan 10.000 tunawisma dan biaya perkiraan sebesar $ 1,8 juta (ini akan berjumlah menjadi $ 21 juta saat ini).

1. Kerusuhan Bombay
(India)

Pada tahun 1992, beberapa kerusuhan terburuk sepanjang masa terjadi di kota Bombay, India. Kerusuhan dimulai sebagai akibat dari ketegangan bersama yang berlaku di kota setelah penghancuran Masjid Babri, pada tanggal 6. Hal ini umumnya percaya bahwa kerusuhan terjadi dalam dua tahap. Tahap pertama melibatkan Muslim mencolok Hindu sebagai hasil dari penghancuran masjid, dan yang kedua adalah reaksi Hindu terhadap kaum muslimin. Secara keseluruhan, sekitar 900 orang tewas dalam kerusuhan. Seperti kerusuhan paling, pembakaran dan pencurian juga lazim.


BACA JUGA ARTIKEL TERKAIT LAINNYA DIBAWAH INI :



  1. mengerikan bnget ya yang namanya kerusuhan2 tuh...

     

Poskan Komentar