Komite Perlindungan Jurnalis telah mendata beberapa negara di Asia dan Timur Tengah yang melakukan penyensoran oleh pemerintahnya terhadap informasi di negaranya. Di beberapa kasus, kediktatoran melarang berbagai akses untuk ke media dan akan mendapatkan hukuman penjara bila mengunggah sesuatu informasi yang akan menimbulkan “kesalahpahaman” dalam situs pribadi di internet. Berikut beberapa negara yang dimana aktivitas blogging menjadi suatu yang beresiko dan dapat mendatangkan permasalahan yang serius.

1. Turkmenistan

Turkmenistan

Turkmenistan

Bagi kebanyakan orang Turkmenistan, internet adalah sesuatu yang mewah karena harganya yang sangat mahal, sebuah strategi yang dilakukan oleh negara untuk menghindari warganya mengakses media satu ini. Penyedia layanan internet hanya ditawarkan oleh pemerintah, dan jaringan ini juga memblokir beberapa situs, selain itu pemerintah juga melakukan pemantauan terhadap semua akun email di Gmail, Yahoo dan Hotmail. Situs yang dibuat oleh organisasi hak asasi manusia diblokir serta usaha-usaha yang menyinggung penyensoran dapat mendatangkan konsekuensi yang serius.

2. Vietnam

Vietnam

Vietnam

Pemerintah Vietnam meminta Yahoo, Google dan Microsoft untuk memberikan informasi tentang para blogger yang menggunakan jasa mereka. Pemerintah memberntuk organisasi yang secara khusus memantau isi yang terkandung dalam internet, memblokir beberapa situs yang menyuarakan kritik terhadap pemerintah Vietnam, partai politik ekspatriat dan organisasi HAM internasional juga terkena imbasnya.

3. Tunisia

Tunisia

Tunisia

Penyedia jasa internet Tunisia diharuskan melaporkan kepada pemerintahnya mengenai IP address dan informasi pribadi dari semua blogger secara berkala agar mereka semua tetap teridentifikasi dan dalam pemantauan secara terus menerus. Semua lalu lintas yang terjadi di pusat jaringan internet harus melewati filter maya yang dibuat pemerintah, meliputi semua konten yang diunggah dan pemantauan email. Tunisia juga memblokir ribuan situs yang mengandung pornografi, surat, mesin pencari, dokumen online dan jasa penerjemah online.

4. Suriah

Suriah

Suriah

Siapapun blogger yang menyuarakan berbagai bentuk anti pemerintahan atau opini yang membahayakan persatuan nasional akan ditangkap. Pemilik warung internet diwajibkan untuk melakukan identifikasi kepada pelangganya dengan cara meninggalkan nama yang terdaftar dan waktu pemakaian, kemudian melaporkan pada pihak berwenang. Selain melakukan penyensoran konten internet, pemerintah Suriah juga memantau secara ketat pemakaian internet dan menghambat warganya untuk mengekspresikan opini atau melaporkan informasi secara online.

5. RRC

RRC

RRC

Cina memiliki program penyensoran internet paling kaku di dunia, yakni dengan cara bergantung pada penyedia layanan internet yang memiliki filter terhadap situs pencarian, situs terblokir, menghapus informasi yang “tidak menyenangkan” dan mengawasi lalu lintas surat elektronik. Cina memblokir dan menyaring konten internet yang berkaitan dengan kemerdekaan Tibet, kebrutalan polisi, kebebasan berbicara, pornografi, beberapa sumber berita internasional, beberapa pergerakan keagamaan dan berbagai situs blogging.

6. Iran

Iran

Iran

Blogger yang berani mengkritik pemerintah maupun agama atau figur politik akan ditahan. Pemerintah Iran menuntut semua orang yang memiliki blog atau situs pribadi untuk mendaftarkannya di Kementrian Seni dan Budaya. Mereka juga sudah menyaring situs-situs yang memiliki konten kritik pada pemerintah, pornografi, blog politik khususnya situs yang menyuarakan hak wanita dan beberapa majalah online.

7. Arab Saudi

Arab Saudi

Arab Saudi

Sekitar 400.000 situs telah terblokir, termasuk yang membicarakan tentang topik politik, sosial dan agama. Berdasarkan penelitian yang dilakukan tahun 2004 OpenNet Initiative, Arab Saudi memiliki penyensoran yang paling agresif mengenai pornografi, pemakaian narkoba, perjudian dan pengalihan agama.

8. Kuba

Kuba

Kuba

Kuba memiliki rasio paling rendah dalam kepemilikan komputer di Amerika Latin dan akses internet paling sedikit. Penduduk di negara ini harus menggunakan jalur akses yang dikendalikan oleh pemerintah dimana aktivitas mereka dipantau melalui blokir IP, penyaringan kata yang dipakai dan aktivitas browsing yang selalu diperiksa. Hanya blogger yang pro pemerintah dan pegawai pemerintahan yang diperbolehkan menggunggah konten ke internet.

9. Myanmar

Myanmar

Myanmar

Penyensoran dilakukan pada media cetak dan media audiovisual di negara ini. Akses internet sangat minim dalam kehidupan penduduknya dan jika ada sangat diawasi oleh pemerintah, yakni dengan melakukan penyaringan terhadap email dan akses kepada organisasi HAM serta situs grup oposisi yang secara rapi telah terblokir.

10 Korea Utara

Korea Utara

Korea Utara

Hanya beberapa dari ratusan ribu penduduk Korea Utara (diwakili 4 persen dari total populasinya) yang dapat mengakses internet dan tentu saja secara ketat telah disensor oleh pemerintahnya. Semua situs dibawah kendali pemerintah seperti semua media yang ada di Korea Utara. Aktivitas blogging tidak diijinkan dan semua konten disetujui dan diunggah oleh pemerintah Korea Utara.



BACA JUGA ARTIKEL TERKAIT LAINNYA DIBAWAH INI :



Poskan Komentar